HUBUNGAN SUBTES KEMAMPUAN VERBA, KUALITATIF, DAN PENALARAN TES POTENSI AKADEMIK CALON MAHASISWA NONREGULER

Badrun Badrun, , Indonesia

Abstract


Dalam rangka ikut mencerdaskan kehidupan bangsa dan memberi kesempatan masyarakat untuk mengenyam pendidikan tinggi yang berkualitas, di setiap tahunnya Universitas Negeri Yogyakarta menerima mahasiswa baru yang jumlahnya cukup banyak. Penerimaan  mahasiswa baru tersebut melalui tiga macam cara, yaitu : penelusuran bibit unggul (PBU), seleksi penerimaan mahasiswa baru (SPMB) dengan ujian tertulis, dan seleksi yang dilakukakn oleh UNY sendiri. PBU dan SPMB dilaksanakan dengan tujuan untuk menerima mahasiswa program regular. Khusus untuk SPMB, pelaksanaannya dilaksanakan secara nasional bersama-sama dengan PTN lain dan dapat diikuti oleh calon mahasiswa secara lintas daerah/wilayah. Seleksi yang dilakukan oleh UNY sendiri meliputi tiga macam, yaitu : seleksi untuk masuk program D3 Reguler Fakultas Teknik dengan Ujian Tertulis, Penelusuran Bibit Daerah (PBD), dan seleksi dengan ujian tertulis untuk masuk program S1 dan D3 Non Reguler di lingkungan UNY.

Berdasarkan informasi yang diperoleh sebelumnya,  diperkiraakan bahwa jumlah animo calon yang masuk  program Non Reguler UNY Program D3 dan S1 Sore ini jauh lebih banyak daripada daya tampungnya. Daya tampung yang ada hanya sekitar 600 dari sekitar 6500 calon mahasiswa. Oleh karena daya tampung jauh lebih kecil daripada animo masuk, maka alat seleksi masuk  Program D3 dan S1 Sore ini  perlu disiapkan dengan sebaik-baiknya. hal ini dilakukan agar dalam penyelenggaraan seleksi tersebut tidak ada pihak-pihak yang dirugikan. Alat seleksi tersebut berupa suatu tes tertulis yang harus diikuti oleh setiap calon mahasiswa baru.

Secara garis besar, jenis tes dapat dikelompokkan menjadi lima, yaitu : (1) Binet dan Tes Intelegensi, (2) Testing Kelompok, (3) Tes Potensi Intelektual atau Tes Potensi Akademik, (4) Tes Hasil Belajar, dan (5) Tes Projektif. Untuk seleksi masuk UNY Program D3 dan S1 Non Reguler UNY ini adalah Tes Potensi Akademik (TPA). Dalam hal ini, instrumen terdiri dari empat subtes, yaitu: subtes Kemampuan Verbal, Kemampuan Kuantitatif, Kemampuan Penalaran, dan subtes Kemampuan Bahasa Inggris. Subtes Kemampuan verbal terdiri dari 30 butir soal, Kemampuan Kuantitatif terdiri dari 30 butir soal, Penalaran terdiri dari 35 butir soal, dan subtes Bahasa Inggris terdiri dari 15 butir soal.

Sebagaimana telah disampaikan di atas, agar tidak ada pihak-pihak yang dirugikan dalam penerimaan mahasiswa baru, perlu digunakan instrumen atau alat seleksi yang berupa soal tes tertulis yang baik. Dengan demikian perlu diketahui bagaimana kualitas dari soal tes yang digunakan dalam seleksi masuk program S1 dan D3 Non Reguler UNY. Oleh karena itu, penelitian ini perlu dilakukan agar dapat diperoleh informasi yang tepat tentang karakteristik butir soal ujian masuk program S1 dan D3 Non Reguler tahun 2005.


Full Text:

PDF


DOI: https://doi.org/10.21831/jk.v36i1.4948

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c)



p-ISSN: 2580-5525 || e-ISSN: 2580-5533

Indexed by:

          


Creative Commons License
Jurnal Kependidikan by http://journal.uny.ac.id/index.php/jk is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.


View Journal Stats

Flag Counter