Identifikasi Anak dengan Gangguan Emosi dan Perilaku di Sekolah Dasar

 Aini Mahabbati

Abstract


Guru di sekolah dasar perlu memahami dan menguasai teknik identifikasi anak dengan gangguan emosi dan perilaku, serta prosedur pelaksanaan identifikasi. Identifikasi berguna bagi guru untuk membedakan anak dengan gangguan emosi dan perilaku dengan anak nakal dan bermasalah tingkah laku biasa, karena karakteristik anak dengan gangguan emosi dan perilaku sering ditemui di komunitas anak, khususnya di sekolah dasar-sekolah dasar. Mengetahui keberadaan anak dengan gangguan emosi dan perilaku di sekolah dasar sangat diperlukan untuk memberikan pendidikan khusus sesuai karakter mereka.
Proses identifikasi merupakan usaha untuk mengetahui apakah anak mengalami gangguan dalam pertumbuhan/perkembangannya dibandingkan dengan anak-anak lain seusianya. Langkah-langkah identifikasi yaitu, menghimpun data seluruh siswa di kelas, analisis data, mengklasifikasi anak dengan gangguan emosi dan perilaku, konsultasi kepala sekolah, menyelenggarakan pertemuan kasus, dan menyusun laporan hasil pertemuan kasus lengkap dengan perencanaan program pendidikan. Dalam pengembangan pendidikan bagi berkebutuhan khusus, identifikasi menjadi awal dari pelaksanaan program, kemudian dilanjutkan dengan rujukan ahli, assessmen, penentuan keputusan, perencanaan program pembelajaran dan pengorganisasian siswa, pelaksanaan pembelajaraan, pemantauan kemajuan belajar dan evaluasi.


Full Text:

PDF


DOI: https://doi.org/10.21831/jpk.v2i2.1008

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Copyright (c)



Our Journal indexed by:

 



Creative Commons License
JKP (Jurnal Pendidikan Khusus) is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.
Based on a work at https://journal.uny.ac.id/index.php/jpk.

View JPK Stats

Flag Counter